2017 : Desain IPAL Subsurface Flow Constructed Wetland Di Rusunawa Grudo Surabaya

Prof. Dr. Ir. Sarwoko Mangkoedihardjo MScES


Abstract

Pencemaran lingkungan di Kota Surabaya terus meningkat seiring dengan perkembangan penduduk dan keterbatasan sarana sanitasi yang kurang baik. Pencemaran lingkungan ini didominasi limbah domestik sehingga perlu sistem pengolahan yang efektif dan efisien dalam mengurangi senyawa polutan. Teknologi Constructed wetland merupakan sistem pengolahan terkontrol yang telah didesain dan dibangun menggunakan proses alami yang melibatkan vegetasi, media, dan mikroorganisme untuk mengolah air limbah domestik. Teknologi ini dapat diterapkan untuk skala perumahan baik individu atau secara komunal. Rusunawa Grudo Surabaya merupakan rusun yang belum memiliki IPAL untuk mengolah greywater. Perencanaan sistem Constructed wetland di Rusunawa Grudo Surabaya mempertimbangkan aspek kuantitas dan kualitas air limbah. Kualitas air limbah domestik menunjukkan nilai COD 329, 81 mg/L, BOD 182, 02 mg/L; dan TSS 103, 33 mg/L, sedangkan kuantitas air limbah sebesar 33, 6 m 3/hari. Sistem ini terdiri dari unit ekualisasi, Subsurface Flow Constructed Wetland dengan tanaman Cyperus alternifolius, dan kolam penampung. Hasil perencanaan menghasilkan efisiensi pengolahan seluruh sistem untuk COD, BOD, dan TSS masing-masing sebesar 86%, 85%, dan 88%. Desain sistem IPAL menghasilkan luas permukaan 480 m 2, kedalaman bed 0, 5 m, beban pada bed (OLR) 12, 75 gr BOD/m 2. hari, beban hidrolik (HLR) 0, 07 m 3/m 2. hari dengan waktu tinggal 3 hari. Kualitas efluen yang didapatkan menunjukkan nilai BOD 25 mg/L, COD 48, 35 mg/L dan TSS 11, 72 mg/L. Dihasilkan pula standar …