2016 : Analisis Ketelitian Geometrik Citra Pleiades 1B untuk Pembuatan Peta Desa (Studi Kasus: Kelurahan Wonorejo, Surabaya)

Prof. Dr. Ir. Bangun Muljo Sukojo DEA.DESS


Abstract

Perkembangan teknologi penginderaan jauh saat ini mengalami kemajuan yang signifikan, salah satunya adalah bertambah baiknya resolusi spasial yang dapat dimanfaatkan sebagai alternatif metode pemetaan dan pemantauan pembangunan pada suatu wilayah dengan skala besar, seperti dasar pembuatan peta desa. Namun, pemanfaatan teknologi penginderaan jauh untuk pemetaan skala besar ini masih terdapat beberapa kesalahan geometric yang harus dieliminasi. Dalam penelitian ini, citra Pleiades 1B dilakukan tinjau ulang sampai sejauh mana ketelitian geometric terhadap kondisi sebenarnya yang akan digunakan sebagai sumber data untuk pembuatan peta desa dengan skala besar. Pada penelitian dilakukan proses rektifikasi dengan menggunakan data titik kontrol tanah (GCP) dengan menggunakan 2 metode yaitu polinomial orde 1 dan orde 2, selanjutnya dilakukan uji ketelitian geometric pada citra hasil rektifikasi dengan data Independent Check Point (ICP) untuk mengetahui tingkat ketelitian geometric berdasarkan PerKa BIG No. 15 Tahun 2014, sehingga dapat dilakukan analisis mengenai kelayakan citra untuk pembuatan peta desa. Hasil yang diperoleh dari proses rektifikasi citra dengan 8 GCP diperoleh nilai rata-rata RMS metode polinomial orde 2 lebih baik daripada orde 1. Berdasarkan uji ketelitian geometric pada citra Pleiades 1B terkoreksi, pada metode polinomial orde 1 didapatkan nilai RMSE 0,806 meter dan pada metode polinomial orde 2 didapatkan nilai RMSE 0,647 meter. Untuk kelayakan citra resolusi tinggi untuk pembuatan peta desa berdasarkan Spesifikasi Teknis Pembuatan Peta Desa Tahun …