2015 : Penggunaan Limbah Hasil Pembakaran Batu Bara dan Sugar Cane Bagasse Ash (SCBA) pada Paving Geopolimer dengan Proses Steam Curing

Prof.Dr.Ir. Triwulan DEA


Abstract

Bottom ash merupakan limbah sisa pembakaran batu bara disamping fly ash yang saat ini tidak banyak dimanfaatkan. Di dalam penelitian ini bahan dasar yang digunakan adalah bottom ash dan larutan alkali sebagai pengikat untuk membuat bahan dasar paving geopolimer. Abu batu digunakan sebagai filler. Selain itu bahan lain yang digunakan adalah SCBA (Sugar Cane Bagasse Ash/abu ampas tebu) untuk menambah sumber silika aktif pada bottom ash. Sebelum digunakan SCBA dikalsinasi pada suhu 850 o C selama 7 jam. Dalam penelitian ini, benda uji yang digunakan adalah paving berukuran 20cm x 10cm x 8cm. Selain itu dibuat variasi pembakaran SCBA antara lain 450 o C selama 6 jam; 600 o C selama 3 jam; dan 850 o C selama 3 jam sebagai pembanding. Paving yang terbuat dari fly ash dari PT. Petrokimia digunakan sebagai pembanding terhadap bottom ash. Seluruh paving dicetak dengan menggunakan alat pres manual di laboratorium. Didapat hasil bahwa semakin banyak berat SCBA dalam campuran, akan menurunkan kualitas paving. Kuat tekan maksimum terdapat pada variasi 0% SCBA pada umur 28 hari dengan kuat tekan rata-rata sebesar 9.65 MPa, resapan air sebesar 8.68%, dan ketahanan aus sebesar 0.61 mm/menit. Disimpulkan bahwa, perawatan steam tidak memberikan hasil yang lebih baik dibandingkan paving geopolimer yang tidak di-steam.