2013 : Analisa Unjuk Kerja Secondary Superheater PLTGU Dan Evaluasi Peluang Peningkatan Effectiveness Dengan Cara Variasi Jarak, Jumlah dan Diameter Tube

Prof. Dr. Ir. Djatmiko Ichsani M.Eng


Abstract

Superheater merupakan alat yang berfungsi untuk menghilangkan kadar air dalam uap dengan cara menaikkan temperatur uap jenuh sampai menjadi uap panas lanjut (superheated vapour). Kondisi uap panas lanjut yang memasuki turbin uap adalah uap yang tidak akan mengembun ketika digunakan untuk melakukan kerja dengan jalan ekspansi di dalam turbin uap. Hal tersebut bertujuan untuk mengurangi kemungkinan timbulnya bahaya yang disebabkan oleh terjadinya pukulan balik atau back stroke sehingga mengakibatkan penurunan kinerja peralatan pembangkitan khususnya pada turbin uap. Pada PLTGU, hasil dari data operasi secondary superheater menunjukkan adanya penurunan temperature uap keluar secondary superheater menuju steam turbine yang cukup signifikan jika dibandingkan dengan design point. Maka dari itu, dilakukan analisa performa secondary superheater dan mencari peluang peningkatan effectiveness dengan cara memvariasikan jarak, jumlah dan diameter tube. Analisa dilakukan dengan menggunakan metode LMTD dan NTU. Dari perhitungan didapatkan effectiveness secondary superheater eksisting adalah sebesar 0,649. Berdasarkan hasil perhitungan dipilih hasil redesign yang sesuai yaitu pada CF-9.05-3/4 (e) dengan kondisi mass flowrate 40 kg/s dengan temperature keluar superheated steam sebesar 767, 8 K dengan effectiveness sebesar 0, 86. Adapun detail dimensi redesign adalah dengan jumlah tube sebesar 2886, diameter tube 0, 01965 m, diameter fins 0, 0371 m, jumlah fins/meter 356, transverse pitch 0, 05 m dan longitudinal pitch sebesar 0,034 m.